•Friday, October 23, 2009
Venizia atau juga dikenali sebagai Venice adalah antara bandar pelancongan yang terkenal di Italy. Sebut sahajalah bandar venice itu pastinya ramai yang akan terbayangkan bot-bot gondola yang menyusuri laluan berair mengelilingi pulau itu. Terusan dan jambatan kelihatan di setiap ceruk jalan di sekitarnya.

Namun ada juga riaksi negatif yang diperolehi dari rakan-rakan yang pernah ke sana.. Ada yang kata bandar itu cukup kotor.. sampah sarap kelihatan di sana sini, kadangkala ketika melalui jambatan dan belakang rumah orang, pemandangan di situ tidaklah secantik mana.. (yelah nama pun lalu belakang rumah orang kan.. cuba lalu belakang rumah orang kat mesia.. bape kerat yang indah) tapi pada aku itu adalah biasa.. jangankan ke Venice.. Kalau ke KL sekali pun.. kalau kita lalu ceruk-ceruk kampung dan rumah orang pasti kita juga akan jumpa yang tak enak dipandang kan.. lain orang lain pandangannya... tapi berlainan pula pada pandangan aku..

Aku sukakan Venice.. bukan kerna kekotoran yang kelihatan di sana sini.. bukan juga kerana struktur senibina dan dinding-dinding yang berlumut dek banjir yang melanda 3 4 kali setiap tahun.. bukan juga kerna menyusuri laluan berair dengan gondola yang mampu membangkitkan mood romantik.. Tidak sama sekali.. Tapi aku suka kerana ia sebuah pulau yang dikelilingi oleh lautan.. berjalan di tepian pulau itu dengan memandang deras laju air yang berombak sungguh unik sekali.. Alam ciptaan tuhan itu sungguh indah.. Apatah lagi ketika aku ke sana bumi venice sedang dicurahi air hujan yang lebat dan selesai sahaja rintik-rintik hujan yang terakhir.. dan saat mentari mula menyinari cahayanya.. bumi itu kelihatan amat bersih sekali.. seolah semua kekotoran yang melekat itu.. hilang dibawa air hujan.. dicuci bersih dengan air percuma ciptaan tuhan.. Alam jadi indah.. yang buruk itu tertutup seketika.. yang cantik terserlah segalanya..

Cukuplah.. aku jiwang karat tadi.. nie nak sambung pula kisah sepanjang kami berada di Venice.

Semasa menjelajahi bandar Rome menaiki bas persiaran.. kami turun di satu tempat yang berhampiran dengan kawasan orang-orang muslim (berdasarkan pemerhatian kami pada kelompok manusia yang berjalan di sekitar kawasan itu yang berjubah panjang ala pakistan bagi golongan lelakinya.. dan bertudung bagi golongan wanitanya). Mulanya kami sangkakan itu kedai menjual daging & ayam yang halal.. rupanya hanya sekadar kedai sayuran dan buahan.. tapi dimiliki oleh orang muslim bangladesh. Sempat juga kami tanyakan dimana hendak dapatkan daging halal.. katanya tidak ada dijual di kedai-kedai tetapi boleh dibeli di pasar pagi setiap sabtu yang dijual oleh orang-orang pakistan atau bangladesh. kami pun apa lagi membeli barang keperluan seperti minyak masak, telur dan sayur-sayuran buat hidangan makan malam & sarapan pagi.

Disebabkan sudah ada minyak masak dan telur, sarapan pagi itu perut kami disajikan dengan nasi goreng berperisa perencah bihun goreng (dah itu jek perencah yang ada), telur dadar dan kari ayam lagi (sebenarnya nak test perencah kari yang lain.. rupanya perencah kari yang sama rasa gak.. maklumlah yang membelinya orang lelain). Kali ini memasak rasa lengkap sedikit. Bila ada minyak masak tuh banyak sikit idea nak masak apa.. Walaupun kabin itu kecil sahaja.. tapi bolehlah untuk memasak.. kenalah buka pintu dan tingkap.. kadang cuak juga andai bau masakan itu boleh dihidu oleh mereka yang menginap di bilik sebelah.. dekat sahaja pintu kami.. pintu masuk ke bilik masing-masing pun melalui pintu utama yang sama.

Selesai sarapan pagi, menghampiri ke pukul 10.00pagi kami mula keluar dari kawasan Fucina village dan menuju ke jeti Fucina untuk ke Pulau Venice. Bayaran untuk menaiki bot ke sana 12 euro bagi dewasa. Langit yang asalnya cerah bertukar mendung dan hujan turun selebat-lebatnya.. Seolah tidak akan ada redanya langsung..

Bot ke Venice pada pukul 11.00 pagi terpaksa kami lepaskan memandangkan hujan terlalu lebat dan kami agak risau untuk berjalan ke jeti yang perlu menuruni anak-anak tangga.. sambil membawa anak-anak kecil.. Kalau orang dewasa semata.. mungkin juga kami redah hujan itu.. tapi mengenangkan ada si kecil yang berusia 2 tahun.. Kami ambil juga langkah berhati-hati.. dan akhirnya kami putuskan untuk menaiki bot pada pukul 12.00 tengahari.

Sebaik sahaja hujan rintik sekadar renyai-renyai sahaja, jam sudah menunjukkan menghampiri ke pukul 11.30 pagi. Kami mula berjalan perlahan ke jeti.. kami orang pertama yang sampai ke situ.. sempatlah menikmati pemandangan indah lautan yang seluas mata memandang.. Tidak kelihatan langsung pulau Venice dari jeti itu.. Nun jauh ke sana aku agak-agak.. tapi kelihatan susunan kayu di tengah lautan yang tidak jauh dari jeti.. mungkin sebagai tanda laluan untuk ke Venice atau tempat yang lain.



Tepat pukul 12.00 tengahari, bot pun sampai. Tidaklah sebesar mana.. tapi penumpangnya juga tidaklah terlalu ramai.. mungkin kerna dek hari hujan menyebabkan kurang penumpang yang lain.. Hujan masih turun renyai-renyai, suhu sekitar mula terasa sejuk.. ditambah lagi dengan angin laut yang sedang bertiup. Membuka tingkap sahaja sudah membuatkan aku mengigil. Aku lebih selesa duduk di tempat duduk bertutup berbanding tempat duduk di ruangan atas yang terbuka. Ramai penumpang yang lebih suka berdiri di bahagian depan atau belakang bot untuk menikmati pemandangan indah lautan dan sambil menantikan perjalanan ke bandar Venice. Aku sempatlah mengambil gambar di hadapan bot berkenaan seketika.. tak mampu nak berdiri lama kerana bot agak terumbang ambing dan bila berjalan pun rasa terhuyung hayang.



Aku rasa dalam 30 minit perjalanan kami dari jeti Fucina ke jeti Zattere di Venice. Dari jauh kelihatan bandar itu dengan deretan bangunannya. Hati dah mula tidak sabar untuk menjejakkan kami di situ. Kami mulakan penjelajahan kami menggunakan kederat kaki kami. Tidak lama berada di bumi Venice, hujan turun dengan lebatnya.. Kami basah kuyup dan jaket kalis hujan aku pun basah kuyup.. kasut kain dan stokin kain aku semua basah lencun terasa berjalan di dalam air.. Badan mula mengigil sejuk.. tapi dek kerna mood berjalan masih tebal.. kami harungi jua hujan lebat itu.. Hujan atau panas.. bergambar itu sudah semestinya..


Jeti Zattere

Antara lokasi menarik di Venice

Dataran San Marco

Deretan gondola yang tidak beroperasi dek hujan yang turun dengan lebatnya.


Menghampiri pukul 2.00 petang, hujan mula berhenti dan matahari mula menyinari cahayanya. Kami ambil peluang ini untuk menaiki gondola dengan bayaran sebanyak 80 euro untuk 1 bot seramai 6 orang. Jangka masa menaiki gondola itu hanya 30 minit sahaja. Sekejap sangat kami rasakan.. tapi tetap seronok.


Si penarik gondola
Antara lokasi yang aku suka.. Jelas terserlah cara hidup penduduk di sini.

video


Selesai bergondola dan ambil gambar.. Romantik de amore takde ye.. sebab lebih pada melihat sekeliling.. bawah jambatan.. belakang rumah orang.. tengok dinding berlumut.. tengok air yang berwarna hijau penuh lumut.. dengar si penarik gondola itu chit chat dengan kawan-kawannya.. layan dia menyanyi seorang diri.. Akhir kami sampai ke jeti semula.. dan meneruskan perjalanan berjalan di sekitar Venice dan mengejar masa untuk menaiki bot kembali ke Fucina pada pukul 7.55 malam.

Kami tinggalkan Venice menjelangnya senja..Kenangan di sana tidak akan dilupakan buat selamanya.


Senja di Venice

Semoga kita bertemu lagi

Bersambung..

This entry was posted on Friday, October 23, 2009 and is filed under , , . You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0 feed. You can leave a response, or trackback from your own site.

0 Pengembara:

Related Posts with Thumbnails